Warga Pesisir Bandar Lampung Berbondong Bondong Mengungsi ke Kantor Gubernur Lampung

Sigerpost.com – warga pesisir pantai Kota Bandarlampung berbondong-bondong berdatangan ke lokasi pengungsian di kantor Gubernur Lampung. Warga terus berdatangan untuk mengungsi, baik anak-anak maupun orang dewasa.

Bahkan tidak sedikit yang membawa barang kebutuhannya seperti kasur, selimut, bantal dan pakaian ganti selama berada di posko pengungsian. Sekretaris Daerah Lampung, Hamartoni Ahadis meminta masyarakat tetap waspada.

Selain itu, masyarakat juga diminta jangan mudah percaya isu-isu yang menyebutkan akan adanya tsunami di daerah pesisir pantai.

“Jangan mudah terpercaya bila ada yang mengatakan tsunami akan terjadi. Tetapi harus tetap waspada dan berhati-hati bila terjadi gelombang tinggi susulan,” ujarnya, Minggu (23/12).

Sebanyak tujuh orang warga meninggal dan 89 luka-luka akibat gelombang tinggi air laut di Lampung Selatan, yang terjadi Sabtu sekitar pukul 22.00 WIB.

“Dampak terparah terjadi di empat kecamatan Lampung Selatan, yakni Kalianda, Rajabasa, Sidomulyo, dan Katibung,” kata Kepala BPBD Lampung Selatan, I Ketut Sukerta.

Pihaknya akan terus mencari kemungkinan korban lainnya di empat kecamatan tersebut. Ia menjelaskan,BPBD Lampung Selatan, sejak tadi malam hingga sekarang terus mencari dan mengevakusi korban.

“Fokus kita diempat kecamatan tersebut,” tambahnya.

Badan Nasional Penanggulanan Bencana (BNPB) menyatakan dampak tsunami dan gelombang tinggi yang menerjang pantai di Selat Sunda, khususya di daerah Pandenglang, Lampung Selatan dan Serang menyebabkan 43 orang meninggal dunia.

Kepala Pusat Data Indivasi dan Humas BNPB Sutopo Purwo Nugroho dalam keterangan tertulisnya diterima di Jakarta, Minggu, mengatakan data sementara hingga pukul 07.00 WIB menunjukkan tsunami dan gelombang tinggi telah menyebabkan 43 orang meninggal dunia, 584 orang luka-luka dan dua orang hilang.

Sedangkan kerugian fisik yang telah terdata sementara, ia mengatakan meliputi 430 unit rumah rusak berat, sembilan hotel rusak berat, 10 kapal rusak berat dan puluhan rusak. Sementara jumlah pengungsi masih dalam pendataan dan Pandeglang adalah daerah yang paling parah terdampak tsunami.

Terdata di Kabupaten Pandeglang ada 33 orang meninggal dunia, 491 orang luka-luka, 400 unit rumah rusak berat, 9 hotel rusak berat, dan 10 kapal rusak berat. Daerah yang terdampak adalah permukiman dan kawasan wisata di sepanjang Pantai seperti Pantai Tanjung Lesung, Sumur, Teluk Lada, Penimbang dan Carita. Saat kejadian banyak wisatawan berkunjung di pantai sepanjang Pandeglang.

Sedangkan di Lampung Selatan terdata tujuh orang meninggal dunia, 89 orang luka-luka dan 30 unit rumah rusak berat. Dan di Serang tercatat tiga orang meninggal dunia, empat orang luka-luka dan dua orang hilang.

BNPB menghimbau masyarakat untuk tidak melakukan aktivitas di sekitar pantai saat ini. BMKG dan Badan Geologi masih melakukan kajian untuk memastikan penyebab tsunami dan kemungkinan susulannya.

Bagikan ke :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *